Contoh Ucapan Selamat Lebaran Yang Benar Dengan Whatsapp WA / SMS dan Gambar Ucapan Lebaran 1439H / 2018

Contoh Ucapan Selamat Lebaran Yang Benar Dengan Whatsapp dan Gambar - Perlu diketahui bahwa telah terdapat berbagai riwayat dari beberapa sahabat radhiyallahu ‘anhum bahwa mereka biasa mengucapkan selamat di hari raya di antara mereka dengan ucapan “Taqobbalallahu minna wa minkum” (Semoga Allah menerima amalku dan amal kalian).

Gambar Ucapan Lebaran
Gambar Ucapan Lebaran 2018


فعن جُبَيْرِ بْنِ نُفَيْرٍ قَالَ : كَانَ أَصْحَابُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا اِلْتَقَوْا يَوْمَ الْعِيدِ يَقُولُ بَعْضُهُمْ لِبَعْضٍ : تَقَبَّلَ اللَّهُ مِنَّا وَمِنْك . قال الحافظ : إسناده حسن .

Dari Jubair bin Nufair, ia berkata bahwa jika para sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berjumpa dengan hari ‘ied (Idul Fithri atau Idul Adha, pen), satu sama lain saling mengucapkan, “Taqobbalallahu minna wa minka (Semoga Allah menerima amalku dan amal kalian).” Al Hafizh Ibnu Hajar mengatakan bahwa sanad hadits ini hasan.[1]
Imam Ahmad rahimahullah berkata,

وَلَا بَأْسَ أَنْ يَقُولَ الرَّجُل لِلرَّجُلِ يَوْمَ الْعِيدِ : تَقَبَّلَ اللَّهُ مِنَّا وَمِنْك

“Tidak mengapa (artinya: boleh-boleh saja) satu sama lain di hari raya ‘ied mengucapkan: Taqobbalallahu minna wa minka.”

وَقَالَ حَرْبٌ : سُئِلَ أَحْمَدُ عَنْ قَوْلِ النَّاسِ فِي الْعِيدَيْنِ تَقَبَّلَ اللَّهُ وَمِنْكُمْ .قَالَ : لَا بَأْسَ بِهِ ، يَرْوِيه أَهْلُ الشَّامِ عَنْ أَبِي أُمَامَةَ قِيلَ : وَوَاثِلَةَ بْنِ الْأَسْقَعِ ؟ قَالَ : نَعَمْ .قِيلَ : فَلَا تُكْرَهُ أَنْ يُقَالَ هَذَا يَوْمَ الْعِيدِ .قَالَ : لَا .

Salah seorang ulama, Harb mengatakan, “Imam Ahmad pernah ditanya mengenai apa yang mesti diucapkan di hari raya ‘ied (‘Idul Fithri dan ‘Idul Adha), apakah dengan ucapan, ‘Taqobbalallahu minna wa minkum’?” Imam Ahmad menjawab, “Tidak mengapa mengucapkan seperti itu.” Kisah tadi diriwayatkan oleh penduduk Syam dari Abu Umamah.

Gambar Ucapan Lebaran
Gambar Ucapan Lebaran 2018


Ada pula yang mengatakan, “Apakah Watsilah bin Al Asqo’ juga berpendapat demikian?” Imam Ahmad berkata, “Betul demikian.” Ada pula yang mengatakan, “Mengucapkan semacam tadi tidaklah dimakruhkan pada hari raya ‘ied.” Imam Ahmad mengatakan, “Iya betul sekali, tidak dimakruhkan.”

وَذَكَرَ ابْنُ عَقِيلٍ فِي تَهْنِئَةِ الْعِيدِ أَحَادِيثَ ، مِنْهَا ، أَنَّ مُحَمَّدَ بْنَ زِيَادٍ ، قَالَ : كُنْت مَعَ أَبِي أُمَامَةَ الْبَاهِلِيِّ وَغَيْرِهِ مِنْ أَصْحَابِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَكَانُوا إذَا رَجَعُوا مِنْ الْعِيدِ يَقُولُ بَعْضُهُمْ لَبَعْضٍ : تَقَبَّلَ اللَّهُ مِنَّا وَمِنْك .وَقَالَ أَحْمَدُ : إسْنَادُ حَدِيثِ أَبِي أُمَامَةَ إسْنَادٌ جَيِّدٌ .

Ibnu ‘Aqil menceritakan beberapa hadits mengenai ucapan selamat di hari raya ‘ied. Di antara hadits tersebut adalah dari Muhammad bin Ziyad, ia berkata, “Aku pernah bersama Abu Umamah Al Bahili dan sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam lainnya. Jika mereka kembali dari ‘ied (yakni shalat ‘ied, pen), satu sama lain di antara mereka mengucapkan, ‘Taqobbalallahu minna wa minka’.” Imam Ahmad mengatakan bahwa sanad riwayat Abu Umamah ini jayyid.

‘Ali bin Tsabit berkata, “Aku pernah menanyakan pada Malik bin Anas sejak 35 tahun yang lalu.” Ia berkata, “Ucapan selamat semacam ini tidak dikenal di Madinah.”

Diriwayatkan dari Ahmad bahwasanya beliau berkata, “Aku tidak mendahului dalam mengucapkan selamat (hari raya) pada seorang pun. Namun jika ada yang mengucapkan selamat padaku, aku pun akan membalasnya.” Demikian berbagai nukilan riwayat sebagaimana kami kutip dari Al Mughni[2].
Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah menjelaskan, “Adapun tentang ucapan selamat (tah-niah) ketika hari ‘ied seperti sebagian orang mengatakan pada yang lainnya ketika berjumpa setelah shalat ‘ied, “Taqobbalallahu minna wa minkum wa ahaalallahu ‘alaika” dan semacamnya, maka seperti ini telah diriwayatkan oleh beberapa sahabat Nabi. Mereka biasa mengucapkan semacam itu dan para imam juga memberikan keringanan dalam melakukan hal ini sebagaimana Imam Ahmad dan lainnya. Akan tetapi, Imam Ahmad mengatakan, “Aku tidak mau mendahului mengucapkan selamat hari raya pada seorang pun. Namun kalau ada yang mengucapkan selamat padaku, aku akan membalasnya”. Imam Ahmad melakukan semacam ini karena menjawab ucapan selamat adalah wajib, sedangkan memulai mengucapkannya bukanlah sesuatu yang dianjurkan. Dan sebenarnya bukan hanya beliau yang tidak suka melakukan semacam ini. Intinya, barangsiapa yang ingin  mengucapkan selamat, maka ia memiliki qudwah (contoh). Dan barangsiapa yang meninggalkannya, ia pun memiliki qudwah (contoh).”[3]

Gambar Ucapan Lebaran
Gambar Ucapan Lebaran 2018



Syaikh Muhammad bin Sholih Al ‘Utsaimin rahimahullah ditanya, “Apa hukum mengucapkan selamat hari raya? Lalu adakah ucapan tertentu kala itu?”

Beliau rahimahullah menjawab, “Ucapan selamat ketika hari raya ‘ied dibolehkan. Tidak ada ucapan tertentu saat itu. Apa yang biasa diucapkan manusia dibolehkan selama di dalamnya tidak mengandung kesalahan (dosa).”[4]

Syaikh Ibnu ‘Utsaimin rahimahullah ditanya, “Apa hukum jabat tangan, saling berpelukan dan saling mengucapkann selamat setelah shalat ‘ied?”

Syaikh rahimahullah menjawab, “Perbuatan itu semua dibolehkan. Karena orang-orang tidaklah menjadikannya sebagai ibadah dan bentuk pendekatan diri pada Allah. Ini hanyalah dilakukan dalam rangka ‘adat (kebiasaan), memuliakan dan penghormatan. Selama itu hanyalah adat (kebiasaan) yang tidak ada dalil yang melarangnya, maka itu asalnya boleh. Sebagaimana para ulama katakan, ‘Hukum asal segala sesuatu adalah boleh. Sedangkan ibadah itu terlarang dilakukan kecuali jika sudah ada petunjuk dari Allah dan Rasul-Nya’.”[5]

Dari penjelasan di atas, berarti ucapan selamat hari raya itu bebas, bisa dengan ucapan “Selamat Hari Raya”, “Taqobbalallahu minna wa minkum” dan lainnya. Ucapan “Taqobbalallahu minna wa minkum” pun tidak dikhususkan saat Idul Fithri, ketika Idul Adha dianjurkan ucapan semacam ini sebagaimana kita dapat melihat dalam penjelasan berbagai riwayat di atas. (Sumber).


Lebaran segera tiba, moment yang di nantikan banyak orang terutama orang muslim / islam yang telah di tempa sebulan penuh di bulan ramadhan untuk menahan hawa nafsu yang merupakan musuh terberat yang di hadapi manusia (sesuai hadist nabi), saatnya menyambut kemenangan di hari nan fitri / suci, bersih dari dosa seperti bayi yang baru lahir.

Sudah menjadi tradisi juga ketika lebaran datang maka saat untuk saling berkunjung dan bersilaturahmi di sempatkan untuk pulang kampung atau mudik, bertemu keluarga, karib kerabat, teman - teman yang terpisah karena harus tinggal di luar kota, atau telah berkeluarga sehingga harus mengikuti keluarga dan banyak alasan lain yang membuat kita berjauhan dengan orang - orang yang dahulu kita kenal dan kita cintai.

Namun ketika keadaan yang tidak memungkinkan untuk bertemu dan bersilaturahim secara langsung, maka di dunia digital ini banyak sarana yang bisa menjadi pengganti silaturahim walaupun akan tetap berbeda ketika bertemu langsung dan bertatap muka, yaitu ada beberapa alternatif seperti menggunakan Panggilan Telpon, Video Call, Line Video Call, Facebook Video Call, Google Video Call / Google Hangout Video,  SMS ( Short Message Service ), WA (Whats App), BBM (Black Berry Messenger), Pesan Facebook dan lain - lain.

Berikut ini beberapa contoh ucapan selamat lebaran yang bisa di pakai melalui SMS ( Short Message Service ), WA (Whats App), BBM (Black Berry Messenger) dan Pesan Facebook:

Kumandang Takbir Menggema
Pertanda Ramadhan kan Tinggalkan Kita
Menyambut Kemenagan di Esok Hari
Kami mengucapkan "Taqobbalallohu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum"
Selamat Iedul Fitri 1439H
Mohon Maaf Lahir Batin
--Fulan & Keluarga--
Dihari yang fitri ini kami mengucapkan "Taqobbalallohu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum"
Semoga Alloh menerima amalan aku dan kamu, puasaku dan puasamu
Selamat Iedul Fitri 1436H
Mohon Maaf Lahir Batin
--Fulan & Keluarga--
Seiring mentari yang menghilang di sore ini
Seiring ramadhan yang berlalu meninggalkan kita semua
Seiring gema takbir diangkasa
Menyambut hari yang suci kami mengucapkan
"Taqobbalallohu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum"
Semoga Alloh menerima amalanku dan amalanmu, puasaku dan puasamu
Selamat Iedul Fitri 1436H
Mohon Maaf Lahir Batin
--Fulan & Keluarga--
Walau tangan ini tak berjabat
Walau jasad ini tak bertemu
Di hari yang fitri ini ijinkanlah kami mengucapkan
"Taqobbalallohu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum"
Semoga Alloh menerima amalanku dan amalanmu, puasaku dan puasamu
Selamat Iedul Fitri 1436H
Mohon Maaf Lahir Batin
--Fulan & Keluarga--
Walau tangan ini tak berjabat
Walau jasad ini tak bertemu
Di hari yang fitri ini ijinkanlah kami mengucapkan

تَقَبَّلَ اللّهُ مِنَّ وَ مِنْكُمْ

Semoga Alloh menerima amalanku dan amalanmu
Selamat Iedul Fitri 1436H
Mohon Maaf Lahir Batin
--Fulan & Keluarga--
Ja`alanallahu minal aidzin wal faizin.
Taqabbalallah minna wa minkum taqabbal yaa karim
Selamat Iedul Fitri 1436H
Mohon Maaf Lahir Batin
--Fulan & Keluarga--
Umar RA meriwayatkan. Rasulullah SAW bersabda : "Sesungguhnya diantara hamba-hamba Allah ada Orang-orang yang bukan nabi dan bukan pula syuhada, namun mereka membuat iri para nabi dan syuhada pada hari kiamat, karena kedudukan yang mereka peroleh dari Allah SWT. Mereka adalah kaum yang saling mencintai karena Allah; bukan karena hubungan kekerabatan diantara mereka. Bukan juga karena harta yang mereka miliki ( HR. Abu Dawud, Ahmad)
Maka dari itu izinkan saya mengucapkan
”Ja alanallahu wa iyyakum minal aidzin wal faidzin”
“taqobbalallahu minna wa minkum,kullu 'aamin wa antum bikhoir insya Allah."
Selamat Iedul Fitri 1436H
Mohon Maaf Lahir Batin
--Fulan & Keluarga--