Pendaftaran PPDB Online Bekasi 2015

Alamat PPDB Online Kabupaten Bekasi 2014 adalah kabbekasi.siap-ppdb.com, menurut sumber Pendaftaran peserta didik baru (PPDB) jenjang SMA dan SMK akan mulai dilaksanakan Juni 2015.
Seperti pada jenjang SD dan SMP, PPDB jenjang SMA dan SMK juga dilaksanakan dalam tiga tahap, yakni tahap jalur umum, jalur lokal, dan tahap ketiga.

Berikut ini kutipan prosedur dan mekanisme penerimaan siswa baru tahun 2016 dalam Peraturan  gubernur (Pergub) jawa  barat nomor:  50  tahun  2015 yang ditetapkan tanggal 21 April 2015 oleh Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan tentang pedoman  penerimaan  peserta  didik baru pada sekolah menengah atas, sekolah menengah kejuruan, madrasah  aliyah,  dan madrasah  aliyahkejuruan tahun pelajaran  2015/2016.



PROSEDUR DAN MEKANISME PENERIMAAN
PESERTA DIDIK BARU
Bagian Kesatu
Umum

Pasal  5
(  1)  Jalur  seleksi  untuk  penerimaan  peserta  didik  baru  meliputi:
a.  Akademis;  dan
b.  Non  Akademis.

(2)  Seleksi  melalui  jalur  akademis  sebagaimana  dimaksud  pada ayat  (1)  huruf  a,  berupa  pemeringkatan  terhadap:
a.  Nilai UN,  yaitu  jumlah  nilai  mata  pelajaran  Bahasa  Indonesia, Bahasa  Inggris,  Matematika,  dan  Ilmu  Pengetahuan  Alam  (IPA) untuk  SMA;
b.  Hasil  pembobotan  Nil ai  UN  dan  USM  pada  mata  pelajaran  yang disesuaikan  dengan  ciri  khas  program  SMK  serta  tes  khusus yang  ditetapkan  oleh  Kepala  Dinas.

(3)  Seleksi  melalui  jalur  non  akademis  sebagaimana  dimaksud  pada ayat  (1)  huruf  b  terdiri  atas  jalur  prestasijbakat  istimewa  dan peserta  didik  afirmasi.

(4)  Seleksi  melalui  jalur  prestasi  dan  bakat  istimewa  sebagaimana dimaksud  pada  ayat  (3)  dapat  berupa  pemeringkatan  dan/  atau pembobotan  terhadap  penghargaan  dan  sertifikasi  peserta  didik serta  uji  kompetensi.

(5)  Seleksi  melalui  jalur  afirmasi  berupa  siswa  miskinjyatim piatujyatimjtidak  mampu  secara  ekonomi warga  dengan Perjanjian  Kerjasama warga  yang  dilindungi  oleh  undang-undang.

Pasal6

Uraian  prosedur  dan  mekanisme  penerimaan  peserta  didik  baru sebagaimana  dimaksud  dalam  Pasal  5,  tercantum  dalam  Lampiran sebagai  bagian  yang  tidak  terpisahkan  dari  Peraturan  Gubernur  ini .

Pasal  7

(  1)  Dalam  penerimaan  peserta  didik  baru,  Din  as  Pendidikan dan/  a  tau  SMA, SMK,  MA,  dan  MAK  menggunakan  fasilitas  sistem Penerimaan  peserta  didik  baru  secara  off  line  dan/  a  tau  on  line  yang terdapat  pada  Dinas .
(2)  Dalam  hal  pelaksanaan  seleksi  calon  peserta  didik  baru memerlukan  fasilitas  tertentu  yang  tidak  dimiliki  oleh  Dinas Pendidikan  dan/  a  tau  SMA,  SMK,  MA,  dan  MAK,  maka penyelenggaraannya  diperbolehkan  melalui  kerjasama  dengan lembaga  dan  organisasi  terkait  yang  sah,  sesuai  ketentuan
peraturan  perundang - undangan.

Pasal  8

(1)  SMA, SMK, MA,  dan  MAK  memperhitungkan  daya  tampung/  jumlah peserta  didik  dalam  satu  rombongan  belajar  dikalikan  jumlah rombongan  belajar  yang  akan  diterima.
(2)  Jumlah  peserta  didik  sebagaimana  dimaksud  pada  ayat  (1) disesuaikan  dengan  kesiapan  ruang  kelas,  jumlah  guru,  beban belajar  mengajar,  dan  peminatan  pada  struktur  kurikulum.

Pasal9

(1)  Seleksi  calon  peserta  didik  kelas  X  (sepuluh)  pada  SMA, SMK,  MA, dan  MAK  Negeri  menggunakan  jalur  Akademis  atau  Non Akademis.

(2)  Calon  peserta  didik  yang  menggunakan  jalur  akademis  sebagaimana dimaksud  pada  ayat  (1),  diperbolehkan  memilih  2  (dua)  SMA, SMK, MA,  dan  MAK  Negeri  dengan  urutan  pilihan  pertama  dan  kedua.

(3)  Khusus  seleksi  peserta  yang  datang  dari  luar  negeri  atau  dengan menggunakan  sistem  pendidikan  luar  negeri  untuk  SMA  dan  SMK, ditambah  seleksi  tersendiri  oleh  SMA  dan  SMK  sebelum pelaksanaan  pemeringkatan. 

Bagian  Kedua Seleksi  Calon  Peserta  Didik  pada  SMK  Negeri

Pasal  1 0

(1)  Seleksi  calon  peserta  didik  kelas  X  (sepuluh)  SMK  Negeri menggunakan  jalur  Akademis  atau  Non  Akademis  dan  tes  khusus sesuai  paket  kompetensi  yang  dipilih.

(2)  Calon  peserta  didik  sebagaimana  dimaksud  pada  ayat  (1) diperbolehkan  memilih  2  (dua)  SMK  Negeri  dengan  pemilihan program.

(3)  Terhadap  pemilihan  program  dan  sekolah  sebagaimana  dimaksud pada  ayat  (2),  calon  peserta  didik  dapat  memilih  program  keahlian pilihan  pertama  dan  kedua  dalam  1  (satu)  SMK  Negeri  dan/  atau keahlian  sejenis  pilihan  pertama  dan  kedua  untuk  2  (dua)  SMK Negeri.

BABIII
PEMBIAYAAN

Pasal  11

(1)  Pembiayaan  yang  diperlukan  untuk  pelaksanaan  penenmaan peserta  didik  baru  pada  SMA, SMK, MA,  dan  MAK  Negeri, bersumber  dari  Anggaran  Pendapatan  dan  Belanja  Daerah  (APBD) Provinsi  Jawa  Barat.

(2)  Pembiayaan  yang  diperlukan  untuk  pelaksanaan  Penerimaan Peserta  Didik  Baru  SMA, SMK, MA,  dan  MAK  Swasta  yang diselenggarakan  oleh  masyarakat  atau  di  luar  tanggungjawab Pemerintah  Daerah  Pro vinsi,  menjadi  tanggungjawab  Penyelenggara Lembaga  Pendidikan  bersangkutan.

BABIV
PENYELENGGARA  PPDB

Pasal  12

(1)  Penyelenggara  PPDB  Tingkat  Daerah  Provinsi  adalah  Panitia  PPDB Tingkat  Provinsi  Jawa  Barat  yang  terdiri  dari  Dewan  Pembina, Panitia  Pelaksana,  dan  Tim  Pengaduan  di  Daerah  Provinsi.

(2)  Dewan  Pembina  terdiri  dari  Anggota  Forum  Musyawarah  Pimpinan Daerah  Jawa  Barat  meliputi  Gubernur,  Ketua  Dewan  Perwakilan Rakyat  Daerah,  Panglim a  Komando  Daerah  Militer  III/Siliwangi,
Kepala  Kepolisian  Negar a  Republik  Indonesia  Daerah  Jawa  Barat, Kepala  Kejaksaan  Tinggi  Jawa  Barat,  dan  Ketua  Pengadilan  Tinggi Jawa  Barat .

(3)  Panitia  Pelaksana  terdiri  dari  Ketua,  Sekretaris,  Bendahara, Koordinator  Bidang  SMA /MA  dan  SMK/MAK,  Tim  Pengelola  TIK, serta  Tim  Verifikasi  Data .

(4)  Tim  Pengaduanj  Aspirasi  Masyarakat  terdiri  dari  Pengawas  Internal yang  merupakan  Pengaw as  S ekolah  dan  Pengawas  Eksternal  ya ng merupakan  kolaborasi  D ewan  Pendidikan  Provinsi  dan  Pemangku Kepentingan  Pendidikan.

Pasal  13

(1)  Penyelenggara  PPDB  Tingkat  Daerah  Kabupaten/Kota  adalah  Panitia PPDB  Daerah  Tingkat  KabupatenjKota  yang  terdiri  dari  Dewan Pembina,  Panitia  Pelaksana  dan  Tim  Pengaduan  di  Tingkat
Kabupaten/Kota.

(2)  Dewan  Pembina  terdiri  dari  Anggota  Forum  Musyawarah  Pimpinan Daerah  KabupatenjKota,  meliputi  BupatijWalikota,  Ketua  Dewan Perwakilan  Rakyat  Daerah  KabupatenjKota,  Komandan  Distrik Militer,  Kepala  Kepolisian  Negara  Resort,  Kepala  Kejaksaan  Negeri, dan  Ketua  Pengadilan  Negeri.

(3)  Panitia  Pelaksana  terdiri  dari  Ketua,  Sekretaris,  Bendahara, Koordinator  Bidang  SMA /MA  dan  SMK /MAK,  Tim  Pengelola  TIK, serta  Tim  Verifikasi  Data

(4)  Tim  Pengaduan/  Aspirasi  Masyarakat  terdiri  dari  Pengawas  Internal yang  merupakan  Pengawas  Sekolah  dan  Pengawas  Eksternal  yang merupakan  kolaborasi  Dewan  Pendidikan  Kabupaten Kota  dan pemangku  kepentingan  pendidikan.

Pasal  14

(1)  Penyelenggara  PPDB  Tingkat  Satuan  Pendidikan  adalah  Panitia PPDB  Tingkat  Satuan Pendidikan  yang  terdiri  dari  Panitia  Pelaksana dan  Tim  Pengawas  di  Tingkat  Satuan  Pendidikan.

(2)  Penyelenggara  PPDB  Tingkat  SQ.tuan  Pendidikan  adalah  Panitia Pelaksana  terdiri  dari  Ketua,  Sekretaris,  Bendahara,  Tim  Pengelola TIK,  Tim  Verifikasi  Data  dan  bidang  lain  sesuai  kebutuhan  Satuan Pendidikan.

(3)  Tim  Pengawas  terdiri  dari  Pengawas  Sekolah  dan  Komite  Sekolah.

BABV
KETENTUAN  LAIN - LAIN

Pasal  15

Pelaksanaan  penerimaan  peserta  didik  baru  MA  yang  berada  di  bawah pengelolaan  Kantor  Wilayah  Kementerian  Agama  Provinsi  Jawa  Barat, berpedoman  pada  ketentuan  peraturan  perundang - undangan.

BAB  VI
KETENTUAN  PENUTUP

Pasal  16

Peraturan  Gubernur  ini  mulai  berlaku  pada  tanggal  diundangkan Agar  setiap  orang  dapat mengetahuinya,  memerintahkan pengundangan  Peraturan  Gubernur  ini  dengan  penempatannya  dalam Berita Daerah  Provinsi  Jawa  Barat.

 LAMPIRAN PERGUB

PROSEDUR  DAN MEKANISME PENERIMAAN  PESERTA  DIDIK BARU PADA SEKOLAH  MENENGAH  ATAS, SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN, MADRASAH  ALIYAH,  DAN MADRASAH  ALIYAH KEJURUAN TAHUN PELAJARAN  2015/2016

I.  KETENTUAN UMUM

A.  Calon  Peserta  Didik  Baru  Tahun  Pelajaran  2015/2016 ,  ya i tu:
1.  Calon  peserta  didik  baru  SMA/SMK/MA/MAK  adalah  semua  calon
peserta  didik  baru  yang  telah  memenuhi  syarat  dan  ketentuan  usia sekolah  sebagaimana  diatur  dalam  ketentuan  peraturan perundang-undangan;  dan
2.  Calon  peserta  didik  baru  SMA/SMK/MA/MAK  adalah  semua  calon peserta  didik  baru  lulusan  tahun  berjalan  dan  lulusan  satu  tahun sebelumnya,  termasuk  lulusan  program  Paket  B,  tahun  berjalan dan  tahun  sebelumnya  sesuai  ketentuan  peraturan  perundang- undangan.

B.  Jalur  Seleksi  Peserta  Didik  Baru  terdiri  dari  Jalur  Non-Akademik  dan Jalur  Akademik:
1.  Jalur  Non-Akademik  adalah  penerimaan  peserta  didik  baru berdasarkan  afirmasi (keberpihakan)  terhadap  kelompok  tertentu dan/  atau  apresiasi  prestasi  dengan  kriteria  utama  bukan  nilai hasil  US  dan/  atau  nilai  hasil  UN  sebagai  dasar  utama  seleksi.
Jalur  Non-Akademik  terdiri  atas:

1.1.  Afirmasi  (keberpihakan)  untuk  warga  miskin/kurang  mampu secara  ekonomijyatimjyatim  piatujwarga  sekitar  sekolah yang  memiliki  nota  kesepahaman  (MoU)  atau  dilindungi  oleh ketentuan  peraturan  perundang-undangan.

1.2 .  Apresiasi  prestasi  siswa  dalam  bidang  Ilmu  Pengetahuan  dan Teknologi,  sen i,  olahraga,  dan  lain-lain.  Diutamakan  pada prestasi  yang  diperoleh  pada  kejuaraan  yang  diselenggarakan Kementerian  Pendidikan  dan  Kebudayaan,  Kementerian Agama,  dan  lembaga/  Organisasi  yang  memiliki  induk organisasi  tingkat  Daerah  KabupatenjKota,  Daerah Provinsi,  dan  Pusat.
2.  Penerimaan  Peserta  Didik  Baru  (PPDB)  Jalur  Akademik  adalah proses  penerimaan  peserta  didik  baru  dengan  menggunakan kriteria  utama  berupa  nilai  hasil  UN  sebagai  dasar  seleksi.

C.  Kuota  atau  Daya  Tampung

1.  Kuota  atau  daya  tampung  tiap  sekolah  ditentukan  oleh  Kepala Sekolah  melalui  rapat  Dewan  Guru  dan  Komite  Sekolah  dengan mempertimbangkan  kesiapan  ruang  kelas,  jumlah  guru, beban belajar  mengajar,  dan  peminatan  pada  struktur  kurikulum  dan kajian  teknis  lainnya .  Selanjutnya  usulan  kuotaj  daya  tampung diajukan  kepada  Kepala  Dinas  Pendidikan  paling  lambat  tanggal  1 Juni  2015  untuk  diverifikasi  dan  ditetapkan  sebagai  kuota  sistem Penerimaan  peserta  didik  baru  pada  Dinas  Pendidikan  Tahun Pelajaran  2015-2016. Untuk  SMK,  informasi  daya  tampung  disertai  informasi  bidang keahlian  yang  tersedia.
2.  Kuota  atau  daya  tampung  Jalur  Non - Akademik  untuk  afirmasi (keberpihakan)  keluarga miskin  sebanyak  20%  dan  (dua  puluh persen)  apresiasi  siswa  berprestasi  paling  banyak10  %  (sepuluh persen).
3.  Jika  animo  warga  miskin  di  suatu  sekolah  tertentu  (terutama sekitar  pemukiman  mayoritas  warga  miskin)  tinggi,  daya  tampung jalur  warga  miskin  pada  sekolah  tersebut  dapat  bertambah  dari alokasi  daya  tampung  20%  (dua  puluh  persen)  sesuai  kondisi  riil, diusulkan  sebelum  pelaksanaan  PPDB  untuk  disetujui  oleh Kepala  Dinas  Pendidikan  dan/  atau  Kepala  Sekolah  terse  but membantu  menyalurkan  ke  sekolah  terdekat  dalam  wilayah  yang sama  yang  kuota  warga  miskinnya  belum  terpenuhi.
4.  Jika  pendaftar  afirmasi  warga  miskin  tidak  terpenuhi  sebanyak 20 %  (dua  puluh  persen),  kuota  dialihkan  untuk  jalur  akademik.
5.  Kuota  atau  daya  tampung  bagi  calon  peserta  didik  baru  dari  jalur apresiasi  siswa  berprestasi  yang  berasal  dari  luar  Daerah  Provinsi maksimal  50 %  (lima  puluh  perseu)  dari  total  kuota  apresiasi siswa  berprestasi.
6.  Kuota  atau  daya  tampung  bagi  calon  peserta  didik  baru  yang berasal  dari  luar  Daerah  Provinsi  paling  banyak  2,5 %  (dua  koma nol  persen).  Jika  animo  Calon  Peserta  Didik  dari  luar  Daerah Provinsi  ke  sekolah  yang  lokasinya  berada  pada  perbatasan  Linggi, Kepala  Sekolah  dapat  mengajukan  kuota  lebih  dari  2,5%  (dua koma  nol  persen)  sebelum  pelaksanaan  PPDB  untuk  diverifikasi dan  disetujui  Dinas.
7.  Kuotajdaya  tampung  Jalur  Akademik  paling  kurang  70%  (tujuh puluh  persen),  kecuali  sekolah  di  perbatasan.
8.  Kuota/  daya  tampung  calon  peserta  didik  baru  di  setiap  sekolah dari  luar  Oaerah  KabupatenjKota  paling  banyak  10° 1<>  (sepuluh persen).
9.  KuotajDaya  tampung  untuk  sekolah  tertentu  yang  memiliki kekhsusan  lingkungan,  penetapannya  ditentukan  oleh  Gubernur atas  usulan  Pemerintah  Daerah  KabupatenjKota.

D.  Jumlah  Peserta  Didik  dan  Rombongan  Belajar .

Jumlah  Peserta  Didik  per - rombongan  belajar  dan  jumlah  rombongan belajar  tiap  sekolah  ditentukan  oleh  Kepala  Sekolah  melalui  rapat Dewan  Guru  dan  Komite  Sekolah  dengan  mempertimbangkan kesiapan  ruang  kelas  baik  jumlah  maupun  luas  kelas,  jumlah  guru, beban  belajar  mengajar,  peminatan  sesuai  struktur  kurikulum  dan kajian  teknis  lainnya  dengan  mengacu  pada  Standar  Nasional Pendidikan  (SNP)  dan/  atau  sesuai  ketentuan  peraturan  perundang- undangan.

E.  Penyelenggara  PPDB

Penyelenggara  PPDB  adalah  panitia  PPDB  tingkat  Daerah  Provinsi yang  terdiri  dari  Dewan  Pembina  dan  Panitia  Pelaksana  di  tingkat Daerah  Provinsi,  tingkat  Daerah  KabupatenjKota,  dan  tingkat Sekolah.  Dewan  Pembina  terdiri  dari  Anggota  Forum  Komunikasi Pimpinan  Daerah  Provinsi .  Panitia  Pelaksana  tingkat  Daerah  Provinsi dan  tingkat  Daerah  KabupatenjKota  terdiri  dari  Ketua,  Sekretaris, Bendahara,  Tim  Audit  Pengelolaan  ICT,  Tim  Perumus  Petunjuk  Teknis, Tim  Pcngembang  Sistem  PPDB,  Koordinator  Bidang  SMA/MA  dan SMK/MAK,  Panitia Pendaftaran  tingkat  Sekolah,  Tim  Verifikasi  Data, Penanggung  Jawab  Operasi  Sistem  PPDB,  dan  Tim Pengaduan/  Aspirasi  Masyarakat  yang  terdiri  dari  Pengawas  internal Dinas  meliputi  Pengawas  SMA/  SMK  dan  Pengawas  eksternal  yang merupakan  kolaborasi  Dewan  Pendidikan,  Komite  Sekolah,  dan masyarakat.  Kepala  Sekolah  di  tiap  satuan  pendidikan  wajib membentuk  panitia  penyelenggara  tingkat  Sekolah  atau  disesuaikan dengan  kebutuhan  Daerah  Kabupaten Kota
.
F.  Mekanisme  Seleksi

Seleksi  PPDB  dilakukan  apabila  jumlah  pendaftar  melebihi  daya tampung.  Proses  seleksi  untuk  SMA/MA,  maupun  SMK/MAK,  bisa melalui  sistem  on  line  a  tau  off  line,  seseuai  kemampuan  dan/  atau kesiapan  Daerah  KabupatenjKota  masing-masing.
G.  Tahapan  PPDB

Tahapan  PPDB  terdiri  atas :
1.  Pendaftaran,  berupa  penerimaan  persyaratan  dan  entri data/  informasi  Calon  Peserta  Didik  yang  dilakukan  secara  off  line oleh  panitia/  operator  tingkat  sekolah.
1.1.  Calon  Peserta  didik  boleh  memilih  dua  pilihan  Sekolah  yang berada  di  seluruh  Daerah  Provinsi.
1.2.  Setiap  Calon  Peserta  Didik  wajib  memilih  dua  sekolah  pilihan yang  berada  di  Daerah  Kabup3.ten/  Kota  yang  sama.
1.3.  Setiap  Calon  Pescrta  Didik  bebas  memilih  untuk  sekolah pili  han  1,  pilihan  kedua  wajib  memilih  sekolah  yang  berada dekat  dengan  tempat  tinggal.
1.4.  Calon  Peserta  Didik  berkebutuhan  khusus  dapat  diterima  di
SMA/MA  dan  SMK/MAK  bckerjasama  dengan  sekolah pendidikan  khusus.
2.  Verifikasi  datajinforma si,  dilakukan  oleh  Tim  Verifikasi  untuk menjamin  kebenaran  data/  informasi  Calon  Peserta  Didik  yang  telah dientri  secara  off  line.  Verifikasi  lapangan  data  akan  dilakukan kepada  Calon  Pe s erta  D id ik  jalur  non - akademik,  baik  apresiasi  siswa berprestasi  ataupun  afirma si  warga  miskin  yang  datanya  tidak terdapat  dalam  data  ba se  PPDB  Dinas .

3.  Seleksi

3.1.  Proses  seleksi  dilakukan  dengan  memberi  skor  (scoring) terhadap  kriteria  per s yaratan  yang  dimiliki  Calon  Peserta  Didik masing - masing  jenjangjjenis  sekolah.
3.2.  Seleksi  SMA/MA,  SMK/MAK  jalur  non - akademik  afirmasi  siswa miskinjtidak  mampu  secara  ekonomijanak  yatimjanak  yatim piatu,  dilakukan  melalui  verifikasi  database  dan/  atau  verifikasi lapangan,  serta  pertimbangan  jarak  tempat  tinggal  ke  sekolah Calon  Peserta  Didik.
3.3.  Seleksi  SMA/MA,  SMK/MAK  jalur  non - akademik  apresiasi siswa  berprestasi,  dilakukan  melalui  pemeringkatan  dengan ketentuan  sebagai  berikut:
3.3.1 .  Prestasi  tertinggi  pada  tiap  cabang  kejuaraan  yang dimiliki  Calon  Peserta  Didik  dan  lolos  verifikasi,  masing- masing  diberi  skor.
3. 3.2 .  Skor  total  yang  merupakan  hasil  penjumlahan  dari  skor setiap  prestasi  dijadikan  dasar  untuk  melakukan pemeringkatan  ranking.
3.4.  Seleksi  SMA/MA,  SMK/MAK  jalur  akademik.
3. 4. 1.  Seleksi  Calon  Peserta  Didik  dilaksanakan  secara serentak,  pada  waktu  yang  sama  di  Daerah  Provinsi dengan  menggunakan  nilai  Hasil  UN.
3.4.2.  Khusus  untuk  SMK/MAK  seleksi  calon  Peserta  didik Baru,  selain  nilai  UN,  dilakukan  tes  khusus  sesuai Paket  Keahlian  yang  dipilih

4.  Seleksi  Untuk  Nilai  Sarna  Pada  Batas  kuota

Jika  pada  batas  akhir  daya  tampung  terdapat  nilai  akhir  yang  sama, maka:
4.1.  Untuk  jalur  non-akademik  kelompok  siswa  berprestasi
4. 1.1.  Diperingkat  berdasarkan  nilai  UN;
4.1.2.  Jika  dengan  m empertimbangkan  total  nilai  UN  juga masih  sama,  dilakukan pemeringkatan  berdasarkan  nilai UN  mata  pelajaran,  secara  berurutan:  Bahasa  Indonesia, Bahasa  Inggri s,  Matematika,  dan  IPA  (untuk  Calon Peserta  Didik  SMA/MA/SMK/MAK);
4.2.  Untuk  jalur  akademik  Sistim  UN
Dilakukan  pemeringkatan  berdasarkan  nilai  UN  mata pelajaran,  secara  berurutan:  Bahasa  Indonesia,  Bahasa  Inggris, Matematika,  dan  IPA  (untuk  Calon  Peserta  Didik SMA/MA/SMK/MAK).

5.  Pengumuman  hasil  PPDB

5.1.  Hasil  PPDB  merupakan  daftar  urutan  Calon  Peserta  Didik  yang terdapat  pada  display  yang  diumumkan  di  sekolah,  sesuai kuotaj  daya  tampung  masing-masing  sekolah,  kemudian ditetapkan  Dinas  melalui  sidang  Pleno  bersama  Dewan  Pembina dan  diumumkan  secara  serempak,  transparan,  dan  akuntabel melalui  Sistem  PPDB.
5.2.  Pengumuman  kelulusan  jalur  non-akademik  pada  tanggal  25  Juni 2015.
5.3.Pengumuman  kelulusan  jalur  akademik  pada  tanggal  9  Juli  2015.

6.  Penetapan  peserta  didik  yang  diterima

Kepala  Sekolah  membuat  Surat  Keputusan  tentang  Peserta  Didik Baru  yang  diterima  tahun  pelajaran  2015/2016  di  masing-masing sekolah  berdasarkan  data  yang  telah  ditetapkan  sidang  Pleno  dan diumumkan  melalui  Sistem  PPDB  pada  tanggal juli  2015.

7.  Daftar  Ulang

Sekolah  melakukan  proses  daftar  ulang  terhadap  Calon  Peserta  Didik Baru  yang  dinyatakan  diterima,  dengan  ketentuan  sebagai  berikut:
7.1.  Daftar  ulang  untuk  jalur  Non-Akademik  (Prestasi  dan  siswa miskin)  dilaksanakan  tanggal  26  Juni  dan  27Juni  2015.
7.2 .  Daftar  ulang  untuk  jalur  Akademik  dilaksanakan  tanggal  10  Juli dan  11  Juli  2015.
7.3.  Selama  pelaksanaan  daftar  ulang  tidak  diperkenanka  ada pungutan  apapun.
7.4 .  Bagi  Peserta  Didik  yang  diterima  dan  tidak  melaksanakan  daftar ulang,  maka  dianggap  mengundurkan  diri,  dibuktikan  dengan surat  pengunduran  diri.

H. Awal  Kegiatan  Belajar  Mengajar  (KBM)
Awal  KBIVI  tahun  pelajaran  2015/2016  dimulai  pada  tanggal  13  Juli 2015.

 


Share this

Related Posts

Previous
Next Post »
Recent Posts Widget